Mengapa Mesti Matre Sih?

Matre = Materialisme

  • Banyak yang bilang hari gini kalo gak matre, susah ! Apa-apa sekarang kan pake duit, kencing aja bayar. Gak ada sesuatu yang gratis. Orang nolongin gak ada yang ikhlas pasti ada maunya. Orang minta tolong juga kudu ngerti, gak boleh hanya sekedar ucapan terima kasih tapi harus ada wujud terima kasih itu dalam bentuk nyata. Itu artinya materialisme udah merasuk dalam sendi-sendi kehidupan kita. Materialiasme itu sangat mendewakan materi, pokoknya materi di atas segala-galanya...

  • Ada curhatan dari seorang cewek di medsos yang mungkin bisa jadi inspirasi buat kita. Ditambah sedikit modifikasi dari admin agar sesuai dengan tema blog ini. Selamat membaca.
  • Gue perempuan tapi kurang setuju sama kalimat ini. "udah dandan cantik-cantik, baju udah bagus, rambut udah badai eh diajak makan di pinggir jalan". Gak level ama dandanan. Dandan tujuannya untuk mempercantik diri dan gak ada kaitannya dengan tempat makan. Karena gak ada tempat makan yang mensyaratkan tamunya harus dandan, kalee.  Lagipula yang terpenting itu bukan tempatnya tapi makanannya halal dan baik ato gak. Gak semua yang baik dan enak itu halal. Yang halal pun juga harus diperiksa apakah masih baik dan layak konsumsi ato gak. 

baca : makanlah rezeki yang baik-baik.
  • Ada lagi yang ngomong gini, "wajar dong cewek matre, perawatan muka mahal, ke salon pake duit, baju tas sepatu juga beli pake duit biar tampil cantik, tujuannya buat dia juga kok!" Mensahkan kalo matre itu wajar padahal gak. Silakan merawat diri,  beli pakaian tujuannya buat membuat diri nyaman dan tampil sesuai syariat,  bukan untuk menarik lawan jenis. Jika harus berkorban dengan mengeluarkan uang itu sudah seharusnya. Belilah sesuai keperluan dan jangan berlebihan. Boros itu temannya setan.

  •  
  • Ada lagi yang komentar "rambut udah kesalon udah wangi, masa diajak naik motor?!" Rambut wangi dan lembut itu untuk kepentingan yang punya rambut. Tujuannya untuk mensyukuri rezeki Allah sehingga harus dirawat dengan baik.  Sesuatu yang indah itu perhiasan, harusnya ditutup dengan hijab yang patut. Jadi rambut wangi gak ada hubungannya sama kendaraan yang akan ditumpangi. Persyaratan naik motor sesuai UU ya kudu pake helm untuk melindungi kepala. Penumpang mobil juga bisa siapa aja,  gak mesti yang rambutnya wangi hasil karya salon. Aturannya penumpang harus duduk menggunakan seat belt dan mengikuti aturan berkendara di jalan raya. 
  • Sehingga dibuatlah kesimpulan, "Jadi cewe cantik harus matre. Jaman sekarang ga ada yang gratis apa-apa mahal. Kalo kawin sama cowo kere mau dikasih makan apa gue?"
  • Please deh jadi cewe kok mental rendahan banget . Jadi di judge jelek kan sama lelaki gara gara kata-kata itu padahal gak semua perempuan kaya gitu. Ga ada salahnya kok perempuan pengen tampil cantik dengan perawatan mahal, beli baju tas sepatu aksesoris semuanya yang menunjang kecantikan, gak salah kok! Asal pake duit sendiri, duit halal hasil keringat sendiri dan ada tapinya lho. Tapiiii ga usah jadi patokan buat lu lu pada nyari suami kaya. Bagus kalo itu cowok udah punya kerjaan, udah bisa ngehasilin duit sendiri. Lah kalo lo jodohnya cowok yg masih sekolah/kuliah? Duit makan aja masih minta ortu, gimana bisa beliin lo ini itu. Jadi cewe pikirannya jangan sempit-sempit amat lah, realistis dikit. Lagian menurut gue kalo suami lo sayang, dia bakal nerima lo apa adanya kok. Ga mandang lo kumel kucel, rasa sayang dia ga akan berkurang kok kalo bener bener sayang ya.
baca : nikah jadi rezeki jika niatnya bener.
  • Dan kalaupun lo gak mau naik motor karena alasan safety, lo naik angkot aja atau bus, atau damri, atau kereta, atau jalan kaki aja juga ga kalah sweet. Tapi kalo lo masih gak mau juga, ya makes sense gak sih, dia cuma ada motor tapi lo maunya naik mobil? Dia cuma ada uang seadanya lo maunya naik taksi. Jangan memaksakan apa yang ga ada deh. Apalagi sampe bikin dia rengek-rengek ortunya minta beliin mobil demi lo. Ato sialnya dia malah nyuri / korupsi demi lo. Terus kalo kemauan lo ga di turutin langsung lo bilang dia ga sayang, dia ga cinta terus lo minta cerai. 
  • Ga penting seberapa dia mampu bayarin lo makan, bayarin lo jalan-jalan atau seberapa sering dia kasih hadiah barang-barang sebagai tanda cinta ke lo, isterinya. Ada saatnya dimana lo juga mesti sayang tanpa alasan. Cinta setulusnya tanpa mengharapkan imbalan. Tersenyum tanpa ragu. Tertawa tanpa beban. Dan inget lo yg milih dia, jadi lo harus terima konsekuensi dan apa adanya dia. Lo gak tau kan seberapa besarnya dia berjuang buat bikin lo tersenyum? Gak tau kan seberapa jauh nya usaha yang dia tempuh buat ngebahagiain lo. Gatau kan se berapa susahnya dia minjem sana sini ke temen-temennya cuma buat beliin lo makan? Bisa aja dijalan dia kehujanan,kepanasan,atau mungkin hampir kecelakaan hanya karna gamau lo kelamaan nunggu dia jemput lo. Bisa aja dia nahan lapar hanya demi bisa makan bareng lo atau berhemat habis-habisan hanya demi ngajak lo jalan ke suatu tempat yang mungkin jadi impian lo. Bisa aja dia kerja mati-matiaan sampe ga sempet ngasih kabar ke lo hanya demi beliin barang yang lagi hits karna dia gamau lo sirik sama barang temen lo. 
  • Perkawinan yg bagus itu give and give not take and give. Karena laki-laki cerdas bakal tau perempuan mana yg mesti di perjuangin dan dibahagiain! Dan kebanyakan lelaki pasti pengen ngebahagiain perempuan yg bisa di ajak susah dan memulai sesuatunya dari nol, yang mau menikmati proses dan tetap sabar bertahan walaupun gatau kapan hasilnya datang. secantik-cantiknya perempuan kalo kelakuannya kaya gitu, minta beliin ini itu terus-terusanan, boros, bentar-bentar ngeluh, ga bisa di ajak susah, ga sabar. Lelaki sukses juga bakal ngejauh dan gak tahan. Inget penampilan membuat lelaki menatap tapi kepribadian membuat lelaki menetap.Kalau dia bertanggung jawab sama lo, dia bakal usaha buat cari nafkah. PASTI. Trust me it works!
  • Udah ah segitu aja, Maaf bukan maksud apa-apa atau nyindir siapapun. Ini mah cuma pendapat dan pengalaman gue aja. Dan buat para lelaki yang belum nikah, think again calon ibu anak anak kalian termasuk dalam golongan mana dan pantes ga buat kalian perjuangin?

Matre vs rezeki.

  • Sebenarnya gak perlu matre sih, karena rezeki kita udah dijatah ama Allah. Gak lebih dan gak kurang. Tapi pas sesuai kebutuhan kita. Matre gak akan mengubah rezeki kita jadi lebih banyak. Gak matre pun bisa saja bikin rezeki kita berlimpah, tergantung ikhtiar kita diridhai Allah ato gak.
  • Jadi matre gak menjamin hidup kita bahagia. Karena bahagia itu dari hati bukan dari harta. Lagi pula harta itu kita yang capek ngejaganya, kalo mati gak ikut ke kuburan bersama kita. Bukannya materi gak penting sih tapi bukan yang terpenting. Materi itu bukan tujuan akhir, tapi hanya alat untuk mencapai tujuan, yaitu ridhanya Allah. Jadi ada atau gak ada materi bisa kok kita capai ridha Allah sepanjang kita usaha ke arah itu.
  • Jadi cewek harusnya bisa menjaga martabat dan kehormatan diri. Belajar dan jadi wanita terhormat. Terhormat itu artinya menjaga diri dari fitnah termasuk fitnah sebagai cewek matre.
Wallahu alam..

Comments

Popular posts from this blog

Rezeki Gampang Terbuka dan Lancar Dengan Zikir Ini !

Inilah Amalan 40 Hari Menuju Kaya dan Rezeki Melimpah

Kumpulan Doa Mudah, Murah dan Lancar Rezeki