Rezeki Macet Karena Kebanyakan Menunggu

Menunggu itu nyebelin.

  • Pernah kesal gak karena janjian sama seseorang tapi dia gak kunjung datang? Pernah gak ngantri tapi kok lama banget gak nyampe-nyampe? Pernah gak sebel karena dia gak kunjung melamar padahal kamu udah deg deg plas menunggu pernyataan keseriusannya? 
  • Ya.. menunggu emang nyebelin. Waktu berlalu begitu saja sementara yang ditunggu gak kunjung tiba ato tiba tapi telat. Seolah waktu kamu yang berharga itu jadi tersia-siakan... Seolah kamu gak ngerasa dihargai sebagai manusia, buktinya kamu dibiarin menunggu..
  • Tau gak sih.. kalo kita di dunia ini juga nunggu. Nunggu ketetapan kapan jadi almarhum, kapan malaikat Izrail nyambangin kita dan bilang kalo kontrak kita di dunia udah berakhir. Kita gak boleh nawar ato nego dengan Izrail karena Malaikat itu mahluk paling taat ama Allah, Kalo udah diperintahin nyabut nyawa kamu, maka gak ada yang bisa kamu lakukan lagi kecuali menerima. Makanya sebelum masa itu tiba jangan kebanyakan main, ibadah dan perbanyak amal. Karena cuma amal yang bakal jadi teman setia kita di akhirat nanti, yang lain ditinggal.
  • Menunggu juga ada kaitannya dengan rezeki lho. Coba deh kamu cek dirimu, kenapa kok rezekiku mandek, apa karena kebanyakan nunggu kali ya? Nunggu yang kek gimana sih maksudnya...?

Hati-hati, kebanyakan nunggu mempengaruhi rezeki. 

  • Masa' sih, di mana hubungannya? Coba perhatikan hal-hal berikut ini :
(1) Gak bahagia?
  • Kenapa hidupmu gak bahagia? Karena rezeki mandek, gak lancar, kalo pun ada jalannya tersendat, berapapun yang didapat pasti habis juga, gimana mo bahagia?
  • Salahnya di situ! KELUHAN yang bikin rezekimu mandek (baca : rezeki bakalan mandek kalo anda banyakan ngeluh). Lalu apa hubungannya dengan menunggu? Sabar... silakan dibaca lanjutannya.
  • Menunggu bahagia, banyak rezeki, baru mau tersenyum. Kok faktor luar yang menentukan senyum kita? Trus kalo rezekinya macet melulu gak senyum-senyum dong? Harusnya banyak sedikit rezeki disikapi dengan senyum, bukan senyum kecut ya.. tapi senyum keikhlasan atas ketentuan Allah. Gak perlu menunggu banyak rezeki untuk bikin kamu bahagia, karena kebahagiaan itu adanya bukan di luar tapi di dalam diri.
  • Kalo kamu gak bahagia itu karena kamu sendiri yang minta gak bahagia. Rezekimu macet itu juga kamu yang minta. Lho kok? Allah bilang dikasi rezeki dikit aja gak bersyukur, malah dibalas keluhan, "kok dikit sih..??" Bukankah Allah berjanji bakalan nambahin nikmat kalo kita bersyukur. Jadi gak perlu nunggu rezeki lancar baru mau tersenyum...

(2) Gak kaya juga?
  • Kenapa hidupmu gak kaya juga, padahal kamu bekerja sama kerasnya seperti orang lain? Silakan baca artikel ini dulu deh "sudah beramal dan bekerja keras tapi kok gak kaya juga?" biar dapat pencerahan. Kamu gak kaya itu kenyataan, trus kamu pikir wah gimana mo sedekah kalo rezekinya pas-pasan...??
  • Ya.. kamu nunggu kaya baru mau sedekah. Kalo kamu gak kaya-kaya sampe mati gak bakalan sedekah? Padahal sedekah itu penarik rezeki. Gimana mo lancar rezekinya kalo penariknya gak ada? Gak mesti nunggu kaya baru sedekah, karena sedekah gak diukur dari kuantitasnya, banyak sedikitnya duit yang disedekahin tapi dari kualitasnya (sedekahnya bermanfaat gak, sasarannya udah tepat gak, sumbernya halal gak?). Sedekah itu gak mesti pake duit juga. So.. masih mau nunggu kaya? Pantas rezekinya macet, nunggu melulu kerjanya!

(3) Gak termotivasi?
  • Katanya nyari rezeki kudu termotivasi  dulu baru bergerak. Yaelah.. nunggu termotivasi dulu baru mau action. Pengen sih jadi pengusaha, katanya kalo bisnis bisa cepet kaya, tapi modal susah nyarinya, gak punya keterampilan pula, belum lagi nyari partner bisnis yang tepat itu gak mudah. Mana kebijakan pemerintah Jokowi gak berpihak sama rakyat kecil..lah. Pokoknya segudang alasan meluncur dari bibir kamu, yang penting yang salah bukan kamunya kalo perlu Pak Jokowi pun dibawa-bawa. Pantas aja gak maju-maju, jalan di tempat melulu, wong gak ngaca..kesalahannya selalu sama orang lain atau sama keadaan, bukan sama dirimu. Pokoknya kamu gak salah, itu aja..!!
  • Rezeki gak datang begitu saja meluncur dari langit, tapi rezeki wajib dicari. Yang nyari siapa? Ya..kamu, masa' Pak Jokowi? Kalo nunggu termotivasi dulu baru nyari rezeki..wajar memang kalo rezekinya macet..

(4) Gak dipedulikan?
  • Merasa sedih karena rezekimu macet kok gak ada yang peduli? Jangankan ngebantuin nanyain aja kagak..! Introspeksi diri dong, pernah gak sih kamu peduli ama orang lain sampe kamu merasa perlu dipedulikan juga? Masalahnya udah sangat jelas di sini kamu gak pernah peduli sama orang lain. Mereka susah, kamu malah ngumpet, takut dimintai sumbangan. Mereka menderita kamu malah kabur, takut dimintai tolong..
  • Kamu gak pernah peduli ama Allah, gak mau melakukan perintahNya, ngerjain dosanya aja yang rajin. Trus saat susah rezeki kamu berharap Allah peduli, wong kamu aja gak pernah peduli ama perintahNya, kamu cuek..Trus kamu berdoa, kalo rezekimu dilancarkan kamu bakalan beribadah yang bener dan rajin..
  • Ya..salah kamu udah jelas, kamu nunggu dipedulikan dulu baru mau peduli. Nunggu dikasi rezeki dulu sama Allah baru mau ngerjain perintahNya. Nunggu dibaikin orang baru mau baik juga.. Pantas rezekinya macet, gak pedulian sih..

(5) Gak dipahamin?
  • Saat susah rezeki, jatuh miskin, bangkrut, harta benda melayang, kamu pengen dipahami, kalo kamu tuh beneran susah dan menderita. Tapi waktu kamu jaya pernah gak sih kamu memahami mereka yang miskin dan lemah, saat menengadahkan tangan memohon sedikit bantuan?
  • Kamu dengan kejamnya bilang kalo mereka itu orang malas, gak mau kerja, rasain lo, emang enak kalo miskin? Kamu ogah ngebantuin karena mikir mereka gak layak dibantu. Kamu gak memahami kondisi jadi miskin dan lemah makanya Allah ambil semua kekuasaan dan kekayaanmu biar kamu bisa paham rasanya jadi miskin dan lemah.
  • Ya..salahnya kamu adalah kamu nunggu dipahami baru mau memahami. Nunggu jadi miskin dulu baru mau mengerti kesalahan saat jaya dulu. Wajar.. kalo rezekimu macet.. kamu diazab Allah..!!

(6) Gak punya pekerjaan?
  • Rezeki macet karena jadi pengangguran, gak punya pekerjaan. Udah mencari tapi belum ada yang menerima. Salahnya di mana? Ya.. menunggu orang lain kasi kerjaan baru mau kerja. Harusnya kan menciptakan lapangan kerja, berusaha sendiri, putar otak buat mikir, gimana caranya nyari rezeki halal dengan mengandalkan kemampuan sendiri.
  • Pantas rezekinya macet.. wong gak dicari.. Cuma nunggu aja, gak mau berusaha.. Yang nyari sambil bersimbah peluh aja belum tentu dapet, apalagi yang cuma ongkang ongkang kaki?

(7) Gak bersyukur?
  • Rezekimu macet karena nunggu sukses dulu baru bersyukur. Nunggu banyak rezeki dulu baru berterima kasih, baru perbaiki ibadah, baru sedekah, baru berbuat baik, baru hidup tenang.
  • Padahal syukur itu gak pake nunggu sejahtera, sukses, berhasil, kaya dulu, karena setiap hari yang baru adalah kesempatan yang baru buat kita. Allah ngasi kta kesempatan satu hari lagi buat hidup di dunianya dan ngumpulin amal kebajikan. Bayangkan kalo gak bangun-bangun lagi karena udah berpindah alam? Pastinya kita gak bisa ngumpulin bekal amal kebajikan lagi...
  • Bersyukur itu gampang, bukan cuma di bibir tapi di hati dan di perbuatan. (baca : terbukti jika rezeki disyukuri, hati jadi lapang).
Udah paham kan kenapa kok rezekimu macet?  Makanya tunggu apa lagi.. berhentilah menunggu dan mulai berbuat, ACTION.. karena ajal juga gak bakal menunggu. Bila tiba masanya gak ada tawar menawar lagi..

Makanya jangan hanya menunggu..Burung aja keluar berpagi-pagi mencari rezeki Allah. Kelelawar juga keluar di waktu malam untuk mencari rezekiNya. Apalagi kita yang dikaruniai akal pikiran. Jika di suatu tempat kamu gak berhasil, rezekimu mandek, berhijrahlah ! Gak boleh pasrah..

Wallahu alam..

Comments

Popular posts from this blog

Rezeki Gampang Terbuka dan Lancar Dengan Zikir Ini !

Inilah Amalan 40 Hari Menuju Kaya dan Rezeki Melimpah

Kumpulan Doa Mudah, Murah dan Lancar Rezeki