Bangga Karena Jago Nawar? Baca Ini !

ARTIKEL KE 734  

IBU-IBU YANG JAGO NAWAR

Cerita ini sangat menarik untuk dibagi karena sering kejadian di lingkungan kita dan bisa jadi kita pun terlibat sebagai pemeran utama di dalamnya.
Sore itu sangat terik dan di sepanjang jalan para pedagang buah tetap setia menunggu pelanggan datang. Saya memutuskan buat mampir ke salah satu stand pedagang buah yang ada di pojok jalan. Tak jauh dari tempat saya berdiri segerombolan ibu muda sibuk menawar tumpukan mangga yang ada di depannya.


Melihat dari penampakannya saya yakin mereka dari kalangan yang cukup berada. Paling tidak golongan menengah keatas. Modis dan bergaya dengan jilbab syar'i kekinian, make up yang kinclong menenteng tas tangan bermerk yang saya sendiri gak bisa bedakan itu ori apa palsu, nampak trendy dengan kacamata hitam. Beda dengan penampakan saya yang sederhana dan apa adanya. Sebenarnya bukan pada tempatnya saya menilai seseorang dan hak mereka untuk berdandan sesukanya tapi kejadian selanjutnya lah yang membuat saya keki... 

"Wah 25 ribu aja pak setumpuk mangga ini ... mahal banget 35" ... kata ibu yang berjilbab merah.
"Gak dapet bu .... 35 udah murah kok. Pengennya sih jual 40 ribu tapi ini udah siang dan belum laku juga, yah gak papa lah saya jual 35", jawab si penjual dengan wajah memelas.
Saya memasang telinga sambil terus memilih belanjaan.
"Makanya gak laku, bapak jualnya kemahalan sih, udah 25 ribu aja .. kita buru-buru niih" ... kata ibu yang tadi.
Maaf banget, gak bisa bu .... 35 aja, ongkos saya kesini aja udah berapa, modalnya pun gak dapat. Ini gak rugi bu belinya, mangganya dijamin manis, kata si pedagang lagi.
"Kalau gak manis gimana? Kan lagi puasa gak bisa nyicipin. Lagian mangga nya juga kecil-kecil. Tuh ada yang retak lagi ... jelek lagi ... udah 25 aja buruan pak ... panas nih ..._ kata ibu yang berkacamata hitam sambil mengipas-ngipas dengan tangan.

Si bapak cuma diam membisu, mungkin lagi bimbang antara menerima tawaran mereka atau menolaknya.
Entah kenapa, saya mulai kesal dengan cara mereka menawar. Sudah nawarnya kebangetan, ngejelek-jelekin barang jualannya pula, kalau harga gak cocok, barang gak bagus, ya udah, gak usah beli daripada mulut nyakitin hati. Tapi saya masih diam sambil menunggu hitungan belanjaku.
"Udah pak cepetan dikasih enggak ... kalau gak kasih ya udah .. masih banyak penjual yang lain, kata yang jilbab bunga-bunga siap-siap menggamit lengan rekannya.
Gak bisa bu, beneran ... 30 aja ya ambil lah asal laku", kata si pedagang mulai pasrah.
"Ah ogah, 25 aja lah  ... kalau mau ayo, kalau enggak ya udah, kita pindah ke penjual sebelah ...." kata yang berkaca mata hitam sambil menarik temannya dan pelan-pelan berlalu.

Si bapak terpaku menatap tumpukan mangga. Ada raut sedih di wajah tua dan keriput. Tubuh kurus dan ringkihnya kembali duduk berjongkok, saya jadi iba dan menghampirinya.
"Pak ... mangganya .... berapa? Tanya saya sambil tersenyum
"25 aja bu" ... katanya lirih
"Tadi katanya pengen jual 40 ... udah 40 aja ... kata saya
Wajah tuanya bingung...
35 aja bu" ...._ katanya lagi
"Udah 40 aja mang ... gak papa .._ kata saya sambil membuka dompet yang dari tadi dikepit di ketiak.
"Ya Allah bu ..... alhamdulillah ... ini bener mau 40? Alhamdulillah bu .... saya pengen ngasih cucu saya buka puasa dengan ayam. Cucu saya baru puasa penuh tahun ini. Kasihan tiap hari bukanya pake tempe aja, sekali-sekali mumpung bulan puasa biar ngerasain makan ayam", matanya berkaca-kaca.
"Dari kecil bapak ibunya meninggal kecelakaan, jadi ikut saya" .. katanya melajutkan sambil memasukan mangga ke kantong plastik.
"Pak ... itu semua aja mangganya saya beli ... jadi 3 tumpuk 120 kan ya ..._ kata saya lagi (trenyuh saya mendengar ceritanya)...
"Semua bu? banyak amat? Pake karung aja ya bu? Buat apa ibunya? tanyanya keheranan....
Saya cuma tersenyum. "Ini uangnya, gak usah ada kembalian, sisanya beliin ayam buat cucunya ya.
"Ya Allah ... alhamdulillah ... makasih yaaa bu ... semoga lancar rezekinya ...._ katanya penuh semangat memasukan buah mangga ke dalam karung.

Rombongan ibu-ibu tadi datang lagi, "gimana pak ... ya udah 30 deh bungkus, kata ibu yang berjilbab merah.
"Maaf, sudah habis bu ,.. diborong semua sama ibu ini .. kata si bapak dengan senang.
Mereka keheranan dengan jawaban bapak pedagang itu dan menoleh ke saya, "Banyak banget bu, dikasi berapa sama si bapaknya, tadi kami mau beli tapi mahal banget.... anyway, bagi ya bu kita beli dikit", kata ibu yang berjilbab bunga-bunga membujuk sambil melirik karung yang penuh mangga di dekat kaki saya._
"Maaf bu, gak dijual. Lagian ini mangganya tadi katanya jelek, belum tentu manis, retak pula, kalaupun dijual sekarang sudah jadi 150 ribu harganya, ibu gak mampu belinya, Kata saya sambil berlalu.
Dengan ekor mata saya melihat mulut mereka menganga...
"Ayo pak .. tolong angkat ke mobil", kata saya dengan cuek ...
Bapak itu pun mengangkut dengan semangat, mungkin terbayang wajah cucunya yang berseri-seri dengan hidangan buka puasa yang istimewa hari ini.
Saya tahu beberapa pasang mata menatap saya dengan kesal bahkan mungkin marah, tapi biarlah mereka belajar bahwa lisan yang tidak terjaga akan membuat luka, belajarlah menghargai pedagang lemah dan berjual belilah dengan santun....
(baca : pantas rezeki menjauh)

Tak ada niat buat riya, sekedar berbagi HIKMAH agar agar ibu ibu yang merasa hebat karena jago nawar dan nawarnya suka kelewatan jadi tercerahkan, mudah-mudahan Allah senantiasa membimbing  dan memudahkan jalan kita. Amin..

Terinspirasi dari cerita ini "Nawar jangan suka sadis ah!"

Wallahu alam...

Comments

Popular posts from this blog

Rezeki Gampang Terbuka dan Lancar Dengan Zikir Ini !

Inilah Amalan 40 Hari Menuju Kaya dan Rezeki Melimpah

Kumpulan Doa Mudah, Murah dan Lancar Rezeki